Hukum Tanwin dan Nun Mati (Bacaan Idhar, Idgham, Iqlab, Ikhfa’)

By | September 24, 2016
Tajwid

Kitab Tajwid Syifaul Janan

Bab Hukum Tanwin dan Nun Mati: Idhar, Idgham bi Ghunnah, Idgham Bilaa Ghunnah, Iqlab, dan Ikhfa’.

Bab ini menerangkan tentang hukum-hukum  bacaan tanwin dan nun yang mati.

Yang dinamakan Tanwin adalah Nun mati yang terletak pada akhir isim dimana Nun tersebut tampak ketika diucapkan dan tidak tampak ketika ditulis dan juga ketika waqaf/berhenti.
Contohnya: سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ , سَمِيْعًا بَصِيْرًا

Yang dinamakan Nun Mati/Nun Sakinah adalah Nun yang mati dan tetap tampak, baik ketika diucapkan, ketika ditulis, maupun ketika waqaf. Sama halnya ketika Nun mati tersebut berada pada huruf, isim, dan fi’il.
contoh: صُنْ , اَنْهَارُ, عَنْ

أَحْكَامُ تَنْوِيْنٍ وَنُوْنٍ تَسْكُنُ ۞ عِنْدَ الْهِجَاءِ خَمْسَةٌ تُبَيَّنُ

Hukumnya tanwin dan nun mati ketika bertemu salah satu dari huruf Hijaiyyah yang 28 (Alif, Ba’, Ta’ Tsa’, Jim, ha’, Kho’, dal, dzal, ro’, za’, sin, syin, shod, dhot, tho’, dho’, ‘ain, ghoin, fa’, qof, kaf, lam, mim, nun, wawu, ha’, dan ya’ / ا, ب, ت, ث, ج, ح, خ, د, ذ, ر, ز, س, ش, ص, ض, ط, ظ, ع, غ, ف, ق, ك, ل, م, ن, و, ه, ي ) itu ada 5 hukum bacaan. Semuanya akan diterangkan dibawah ini – Insyaaallah

اِظْهَارُ ادْغَامٌ مَعَ الْغُنَّةِ أَوْ ۞ بِغَيْرِهَا وَالْقَلْبُ وَالْاِخْفَا رَوَوْا

Lima hukum bacaan tersebut adalah:
1. Idhar: Mengeluarkan huruf dari mahrajnya tanpa berdengung
2. Idgham ma’al Ghunnah: Memasukkan huruf yang pertama pada huruf yang kedua seolah-olah menjadi satu kesatuan huruf yang di tasydid dan disertai dengan berdengung
3. Idgham bilaa Ghunnah: Idgham tanpa berdengung (sama seperti yang no.2 tapi dengan cara tanpa berdengung )
4. Iqlab: Mengganti tanwin dan nun mati dengan mim
5. Ikhfa’: menyamarkan bacaan antara idhar dan idgham tanpa tasydid dan disertai berdengung.

فَاظْهِرْ لَدٰى هَمْزٍ وَهَاءٍ حَاءِ ۞ وَالْعَيْنِ ثُمَّ الْغَيْنِ ثُمَّ الْخَاءِ

Ketika ada tanwin atau nun mati bertemu dengan salah satu huruf halaq yang jumlahnya ada 6 (hamzah, ha’, ha’, kha’, ‘ain, dan ghain / ء, ھ, ح, خ, ع, غ ), maka wajib dibaca idhar.
Contoh:

No. Lafadh Bacaan Sebab
1. كُلٌّ اٰمَنَ – يَنْئَوْنَ Idhar nun mati bertemu dengan hamzah (ء)
2. قَوْمٍ هَـادٍ – اَنْهَـارٌ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ha’ (ھ)
3. جَنَّةٍ عَالِيَةٍ – مِنْ عِلْمٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ‘ain (ع)
4. عَزِيْزٌغَفُوْرٌ – مِنْ عِلْمٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ghain (غ)
5. حَمِيْمٌ حَمِيْمًا – وَانْحَرْ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ha’ (ح)
6. نِدَاءً خَفِيًّا – مِنْ خَيْرٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan kha’ (خ)

وَادْغِمْ بِغُنَّةٍ بِيَنْمُوْ لَا اِذَا ۞ كَانَا بِكِلْمَةٍ كَدُ نْيَا فَانْبِذَا

Ketika ada tanwin atau nun mati bertemu dengan salah satu huruf 4 yaitu: ya’, nun, mim, dan wawu (يَنْمُوْ), maka wajib dibaca idgham bighunnah.
Contoh:

No. Lafadh Bacaan Sebab
1 بَرْقٌ يَجْعَلُوْنَ – مَنْ يَقُوْلُ Idgham Bighunnah Tanwin dan nun mati bertemu dengan ya’ (ي)
2. حِطّةٌ نَغْفِرْلَكُمْ – عَنْ نَفْسٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan nun (ن)
3. مَاءٍ مُصَفًّى – مِنْ مَالٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan mim (م)
4. يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةْ – مِنْ وَالٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan wawu (و)

Kecuali jika ada nun mati bertemu salah satu huruf 4 tadi namun dalam satu kalimah, maka wajib dibaca idhar. Contohnya hanya ada 4 didalam al Qur’an:
1. دُنْيَا = Nun mati bertemu dengan ya (ي) dalam satu kalimah
2. بُنْيَانٌ = Nun mati bertemu dengan ya (ي) dalam satu kalimah
3. قِنْوَانٌ = Nun mati bertemu dengan wawu (و) dalam satu kalimah
4. صِنْوَانٌ = Nun mati bertemu dengan wawu (و) dalam satu kalimah

وَادْغِمِ بِلَا غُنَّةٍ فِي لَامِ وَرَا ۞

Ketika ada tanwin atau nun mati bertemu lam atau ra’(ر /ل), maka wajib dibaca idgham bilaa ghunnah.
Contoh:

No. Lafadh Bacaan Sebab
1. رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ – مِنْ لَدُنْهُ Idgham Bilaa Ghunnah Tanwin dan nun mati bertemu dengan lam (ل)
2. رَؤُفٌ رَحِيْمٌ – مِنْ رَبِّهِمْ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ra’ (ر)

۞وَالْقَلْبُ عِنْدَ الْبَاءِ مِيْمًا ذُ كِرَا
Ketika ada tanwin atau nun mati bertemu dengan ba’(ب), maka wajib dibaca iqlab.
Cara bacaannya yaitu: tanwin dan nun mati diganti mim mati.
Contoh:
مِنْ بَعْدِهِمْ  Cara bacanya: مِمْ بَعْدِهِ
سَمِيْعٌ بَصِيْرٌ  Cara bacanya: سَمِيْعُمْ بَصِيْرٌ

وَاَخْفِبَنِّ عِنْدَ بَاقِى الأَحْرُفِ ۞ جُمْلَتُهَا خَمْسَةُ عَشْرٍ فَاعْرِفِ

Bacalah ikhfa’ ketika ada tanwin atau nun mati bertemu dengan huruf-huruf selain tersebut diatas tadi.
Adapun huruf ikhfa’ ada 15, terkumpul dalam syi’ir:

صِفْ ذَاثَنَاكَمْ جَادَ شَخْصٌ قَدْ سَمَا ۞ دُمْ طَيِّبًازِدْفِى تُقًى ضَعْ ظَالِمَ

Yaitu: Shad, Dzal, Tsa’, Kaf, Jim, Syin, Qaf, Sin, Dal, Tha’, Za’, Fa’, Ta’, Dhat, dan Dha’/ ص, ذ, ث, ك, ج, ش, ق, س, د, ط, ز, ف, ت, ض, ظ.

Contoh:

No. Lafadh Bacaan Sebab
1 رِجَالٌ صَدَقُوْا – اُنْصُرْنَا Ikhfa’ Tanwin dan nun mati bertemu dengan shad (ص)
2 صَوَابًا ذَالِكَ – مُنْذِرٌ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan dzal (ذ)
3 شِهَابٌ ثَاقِفٌ – مَنْثُوْرًا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan tsa’ (ث)
4 مُسْرِفٌ كَذَّابٌ – اِنْ كُنْتُمْ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan kaf (ك)
5 عَيْنٌ جَارِيَةٌ – مَنْ جَاءَ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan jim (ج)
6 لِنَفْسٍ شَيْئًا – يُنْشِئُ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan syin (ش)
7 سَلَامٌ قَوْلًا – مِنْ قَبْلِ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan qaf (ق)
8 بِقَلْبٍ سَلِيْمٍ – مِنْ سُهُوْلِهَا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan sin (س)
9 قِنْوَانٌ دَانِيَهٌ – اَنْدَادًا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan dal (د)
10 بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ – اِنْطَلِقُوا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan tha’ (ط)
11 نَفْسًا زَكِيَّةً – اَنْزَلْنَا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan za’ (ز)
12 خَالِدًا فِيْهَا – لِيُنْفِقْ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan fa’ (ف)
13 جَنَّاتٍ تَجْرِى – مِنْ تَحْتِهَا –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan ta’ (ت)
14 كُلًّا ضَرَبْنَا – مَنْضُوْدٍ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan dhat (ض)
15 قُرًى ظَاهِرَةً – يَنْظُرُوْنَ –”– Tanwin dan nun mati bertemu dengan dha’ (ظ)

Sampai disini dulu pembahasan Tanwin dan Nun Mati.
Dapat disimpulkan bahwa hukum bacaan tajwid dari dari Tanwin dan Nun Mati ini terbagi menjadi 5, yaitu: Idhar, Idgham bi Ghunnah, Idgham bilaa Ghunnah, Iqlab, dan Ikhfa’.
Jika ada pertanyaan atau ada yang kurang jelas, bisa kita diskusikan via kotak komentar dibawah.


Catatan:
Wajib menjaga durasi waktu bacaan ikhfa’. Jangan sampai memanjangkan dhommah sebelum huruf nun supaya tidak memunculkan wawu.
Contoh:  كُنْتُمْ  jangan dibaca: كُونْتُمْ
Dan jangan sampai memanjangkan kasrah sebelum huruf nun supaya tidak memunculkan ya’.
Contoh:  مِنْكُمْ  jangan dibaca: مِينْكُمْ
Jangan pula memanjangkan fathah sebelum huruf nun supaya tidak memunculkan alif.
Contoh: عَنْكُمْ  jangan dibaca: عَانْكُمْ

 

Facebook Comments

7 thoughts on “Hukum Tanwin dan Nun Mati (Bacaan Idhar, Idgham, Iqlab, Ikhfa’)

    1. meeftha Post author

      Karena ini hanya menjelaskan 1 Bab: Tanwin dan Nun Mati.
      Silahkan baca kelanjutannya: Bab Mim dan Nun yang di tasydid.

      Reply
  1. Bambang Joseph

    Assalamualaikum, Wa’alaikumsaalam…wwb.
    Pemilik situs ini http://tajwid.ayatalquran.net
    Setelah membaca artikel yang ada Saya sangat terbantu dengan semua tulisan ini, Tiada kata yang lebih Baik dan Indah yang saya tulis maupun ucapkan selain Bersyukur telah banyak mendapatkan Petunjuk dan Hidayah-Nya sehingga dapat menggenapi / melengkapi wawasan saya sebagai pencari Kebenaran dalam pandangan Islam. Mohon jika telah membaca balasan Komentar ini boleh kiranya mengirimkan email kesaya Terima kasih yang sangat dalam saya Ucapkan semoga Allah SWT melimpahkan berkah pada Bapak. Wassalam.

    Reply
  2. iqwa galfani

    assalamu’alaikum wa rahmatullah hi wabarakatuh
    to : pemilik situs http://tajwid.ayatalquran.net/
    saya berterima kasih berkat tulisan ini saya dapat mudah memahami kaidah tajwid.
    mohon dikirimkan MP3 untuk irama Nadzhoman ini, mohon dikirimkan ke email saya, iqwangalfani@gmail.com
    terima kasih
    semoga allah Swt memberikan rahmat dan barokah atas tulisan ini.

    Reply
    1. meeftha Post author

      Wa’alaikum salam wr. wb.
      Semoga bermanfaat sehingga kita dapat membaca dan mempelajari Kitab suci dengan benar.
      Untuk Mp3 nadhoman ini kami tidak memiliki. Coba cari di youtube, karena disitu pasti ada (video) dan convert ke Mp3.

      Terima kasih

      Reply
  3. Muhammad Bramandha.Tama

    Artikel ini sungguh berguna bagi saya..saya lebih mengerti tentang hukum bacaan Qur’an…Syukron😃

    Reply
  4. Toriqzuhed

    Ini sangat berguna bagi saya
    Saya jadi mengerti ilmu tanwin
    Terimakasih

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *